Siapa Sangka Risiko Penularan Virus Corona Paling Tinggi Terjadi Di Rumah

  • Kembali beraktivitas normal di masa pandemi berarti mengambil risiko tertular, namun sebenarnya, tempat paling berisiko dan tidak bisa kita hindari sepenuhnya adalah di rumah sendiri.
  • Beberapa faktor pendukung penularan virus, seperti tidak merasa nyaman menggunakan masker, atau merasa aman sehingga tidak perlu melakukan physical distancing pada saat berada di rumah meningkatkan risiko tertular dalam rumah.
  • Jika ventilasi yang cukup tidak memungkinkan, alternatif tepat adalah menggunakan alat pembersih udara untuk secara terus menerus memfiltrasi udara dan mengurangi akumulasi virus dan bakteri. 

Kembali beraktivitas normal selama pandemi berarti mengambil risiko tertular pada saat di kantor, di tempat/fasilitas umum (seperti di MRT, halte bis, toilet umum), tempat berbelanja seperti di mal dan supermarket, di tempat makan, dan lain-lain. Namun sebenarnya, tempat yang paling berisiko dan yang kita tidak bisa hindari sepenuhnya, adalah di rumah sendiri.

Tentunya tidak banyak yang menyadari hal di atas, karena kita merasa paling aman dan nyaman di rumah. Bahkan, sebagian besar dari kita tidak menggunakan masker dan tidak melakukan physical distancing di rumah karena merasa tidak perlu dan nyaman dengan anggota keluarga.

Namun jika dikaji lebih mendalam, tingginya risiko penularan di rumah sebenarnya sangat masuk akal.

Anggota keluarga yang terinfeksi tanpa gejala (asymptomatic) atau dengan gejala ringan, bisa saja menularkan virusnya ke anggota keluarga lainnya yang sehat di dalam rumah dan berpotensi tinggi karena didukung oleh faktor-faktor sebagai berikut:

  • Long exposure time

Sehari-hari kita menghabiskan waktu paling lama di rumah, sehingga jika virus terbawa masuk ke rumah, maka akan menulari anggota keluarga yang sehat karena akan terpapar terus menerus selama berjam-jam.

  • Lack physical distancing

Mungkin karena alasan tidak nyaman atau tidak masuk akal untuk menjaga jarak dengan anggota keluarga, biasanya kita tidak melakukan physical distancing saat di rumah.

–      Neglecting standard health protocols

Tidak hanya physical distancing, beberapa protokol pencegahan yang kita sudah terbiasa lakukan saat di luar, tidak dilakukan saat berada di rumah, seperti  tidak menggunakan masker, tidak mencuci tangan setelah menyentuh permukaan atau perabotan seperti remote televisi, keran, gagang pintu, dll. Padahal penularan virus tidak hanya lewat udara saja (aerosol), namun juga lewat permukaan atau perabotan yang terkontaminasi.

  • High risk indoor environment

Ruangan tertutup karena penggunaan air conditioning (AC) atau ventilasi yang dibatasi untuk terhindar dari polusi, serangga/nyamuk dari luar rumah, bisa meningkatkan risiko penularan karena virus akan terperangkap di dalam rumah dan terus menambah.

  • High risk people

Lansia, ibu hamil, balita, dan juga orang yang memiliki penyakit kronis/bawaan, sangat rentan tertular virus Corona, sehingga perlu lebih waspada jika tinggal bersama dalam satu rumah.

Tingginya risiko penularan virus Corona di dalam rumah juga didukung penemuan terbaru oleh Guangzhou Center for Disease Control and Prevention (China) yang studinya telah dipublikasikan di jurnal kesehatan Annals of Internal Medicine  pada bulan Agustus 2020. Dalam studi ini ditemukan, tingkat infeksi di dalam rumah mencapai angka tertinggi (10,3%) dibandingkan di rumah sakit (1%) dan di  transportasi umum (0,1%).

Manfaat ventilasi yang baik untuk kesehatan sekeluarga

Ventilasi yang buruk atau ruangan tertutup akan mengurangi udara segar, sehingga pada saatberada di rumah, anggota keluarga akan rentan tertular jika ada salah satu anggota yang terinfeksi tanpa gejala atau dengan gejala ringan.

Mengingat bahwa PSBB sudah diringankan sehingga banyak anggota keluarga sudah mulai beraktifitas normal kembali di luar rumah, kemungkinan “membawa” virus dari luar dan menularkannya ke yang lain di rumah menjadi potensi berbahaya.

Oleh karena itu, memperbaiki sirkulasi udara dengan ventilasi yang baik, bisa mengurangi konsentrasi virus yang beterbangan di rumah. Udara di dalam akan bertukar dengan udara baru dari luar sehingga kotoran di udara termasuk virus dan bakteri akan terbawa bersama udara ke luar atau setidaknya terdilusi sehingga konsentrasinya akan berkurang. Inilah mengapa ventilasi yang baik disarankan untuk mengurangi penularan virus di dalam rumah.

Apabila ventilasi udara tidak/susah untuk didapatkan, alat pembersih udara yang memiliki hasil udara bersih/CADR tinggi dapat dipertimbangkan untuk mengurangi jumlah virus dan bakteri di dalam rumah secara terus menerus.

Blueair, alat pembersih udara dari Swedia, telah terbukti efektif dalam menyaring dan me-nonaktifkan bakteri dan virus sehingga merupakan pilihan yang tempat untuk memenuhi kebutuhan udara bersih dan sehat di rumah Anda.

Written by Bhinneka

Bhinneka merupakan pionir e-commerce di Indonesia yang melayani segmen perorangan, UKM, korporasi dan institusi pemerintahan untuk pengadaan barang dan jasa, meliputi perangkat, peralatan, perkakas dan solusi. Bhinneka melayani kebutuhan pengadaan perusahaan melalui platform Bhinneka Bisnis di b2b.id, maupun yang fokus pada bisnis cetak format besar melalui Digital Printing Solutions (DPS), serta bekerja sama dengan LKPP untuk pengadaan pemerintah melalui e-Katalog. Bhinneka juga melakukan ekspansi bisnis di luar 3Cs yakni dengan melengkapi pilihan kategori MRO (Maintenance, Repair, Operational) untuk kemudahan pelanggan korporasi membeli beragam kebutuhan. Untuk menjawab tantangan industri, sebagai perusahaan digital yang visioner, Bhinneka mengembangkan Business Solutions yang menghadirkan IoT Solution, System Integration & Customized Solution, dan Infrastructure Solution.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: