Russia ban 50 VPN dan proxy server untuk menghentikan Telegram

Telegram adalah layanan pesan terenkripsi yang baru-baru ini menjadi populer, terutama di negara-negara dengan kebebasan berbicara terbatas seperti Iran dan Rusia. Pada bulan April, Rusia meminta Google dan Apple menghapus aplikasi Telegram dari Google store regional Rusia. Langkah ini mengikuti perintah pengadilan yang memblokir aplikasi karena gagal meminta kunci enkripsi kepada Telegram seperti yang diminta oleh Dinas Keamanan Federal Rusia sehingga mereka dapat dengan mudah mengakses pesan pengguna. Tetapi pengguna Telegram tetap mencoba untuk menggunakan layanan tersebut melalui server host yang berbeda.

Rusia menanggapi dengan memblokir lebih dari 15,8 juta alamat IP, yang pada akhirnya menghambat layanan lain seperti server game, perbankan, ritel, dan situs web cryptocurrency. Menurut kantor berita Rusia, negara telah memblokir 50 layanan yang terdiri dari VPN dan anonymizers web dalam upaya untuk menggagalkan penghindaran larangan meluas.

“Sejak 16 April, pihak berwenang Rusia telah memblokir sekitar 20 juta alamat IP, termasuk server yang dioperasikan oleh Google, Amazon, Microsoft, dan Digital Ocean, tindakan keras Roskomnadzor telah mengganggu berbagai layanan online yang tidak terkait yang bergantung pada komputasi cloud yang dihosting di server yang diblokir.”

Google dan Apple belum berkomentar apakah mereka akan mematuhi permintaan atau tidak jika mereka menolak untuk menghapus aplikasi Telegram dalam layanan mereka. Bahkan jika perusahaan-perusahaan raksasa AS menyetujui keinginan Rusia, para pengguna kemungkinan akan menemukan cara lain untuk dapat menggunakan layanan tersebut. Menurut Telegram, aplikasinya memiliki setidaknya 15 juta pengguna di Rusia, dan 10 juta membuka aplikasi setiap hari.

Written by Bhinneka

Bhinneka merupakan pionir e-commerce di Indonesia yang melayani segmen perorangan, UKM, korporasi dan institusi pemerintahan untuk pengadaan barang dan jasa, meliputi perangkat, peralatan, perkakas dan solusi. Bhinneka melayani kebutuhan pengadaan perusahaan melalui platform Bhinneka Bisnis di b2b.id, maupun yang fokus pada bisnis cetak format besar melalui Digital Printing Solutions (DPS), serta bekerja sama dengan LKPP untuk pengadaan pemerintah melalui e-Katalog. Bhinneka juga melakukan ekspansi bisnis di luar 3Cs yakni dengan melengkapi pilihan kategori MRO (Maintenance, Repair, Operational) untuk kemudahan pelanggan korporasi membeli beragam kebutuhan. Untuk menjawab tantangan industri, sebagai perusahaan digital yang visioner, Bhinneka mengembangkan Business Solutions yang menghadirkan IoT Solution, System Integration & Customized Solution, dan Infrastructure Solution.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: